Minggu, 28 April 2013

QS: Ar-Rahman dan terjemahnya


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
Bismillah hirrahman nirrahim
 Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang



الرَّحْمَنُ (١)
Ar-rahman
1. (tuhan) yang Maha pemurah,

عَلَّمَ الْقُرْآنَ (٢)
allamalquraan'
2. yang telah mengajarkan Al Quran.

خَلَقَ الإنْسَانَ (٣)
khalaqal insaan
3. Dia menciptakan manusia.

عَلَّمَهُ الْبَيَانَ (٤)
allamahul bayaan'
4. mengajarnya pandai berbicara.

الشَّمْسُ وَالْقَمَرُ بِحُسْبَانٍ (٥)
asysyamsu wal qamaru bihusbaan
5. matahari dan bulan (beredar) menurut perhitungan.

وَالنَّجْمُ وَالشَّجَرُ يَسْجُدَانِ (٦)
wannajmu wasy syajaru yasjudaan
6. dan tumbuh-tumbuhan dan pohon-pohonan Kedua-duanya tunduk kepada nya.


وَالسَّمَاءَ رَفَعَهَا وَوَضَعَ الْمِيزَانَ (٧)
wassamaa a rafa'aha wawa dha 'al mizan
7. dan Allah telah meninggikan langit dan Dia meletakkan neraca (keadilan).


أَلا تَطْغَوْا فِي الْمِيزَانِ (٨)
 allaa tath-ghau fil mizaan
8. supaya kamu jangan melampaui batas tentang neraca itu.


وَأَقِيمُوا الْوَزْنَ بِالْقِسْطِ وَلا تُخْسِرُوا الْمِيزَانَ (٩)
 wa aqiimul wazna bilqisthi wa laa tukhsirul mizaan

9. dan Tegakkanlah timbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi neraca itu.


وَالأرْضَ وَضَعَهَا لِلأنَامِ (١٠)
 wal ardha wa dha'ahaa lil anaam
10. dan Allah telah meratakan bumi untuk makhluk(Nya).


فِيهَا فَاكِهَةٌ وَالنَّخْلُ ذَاتُ الأكْمَامِ (١١)
fihaa faakihatuwwan nakhlu dzaatul akmaaam
11. di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang.


وَالْحَبُّ ذُو الْعَصْفِ وَالرَّيْحَانُ (١٢)
walhabbu dzul 'ashfi warraihaan
12. dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (١٣)
fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
 13. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?




خَلَقَ الإنْسَانَ مِنْ صَلْصَالٍ كَالْفَخَّارِ (١٤)
 khalaqal insaanamin shalshaalin kalfakhkhaar
14. Dia menciptakan manusia dari tanah kering seperti tembikar,


وَخَلَقَ الْجَانَّ مِنْ مَارِجٍ مِنْ نَارٍ (١٥)
 wa khalaqal jaanna mimmaarijimmin naar
15. dan Dia menciptakan jin dari nyala api.

فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (١٦)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
16. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



رَبُّ الْمَشْرِقَيْنِ وَرَبُّ الْمَغْرِبَيْنِ (١٧)
Rabbul masyri qaini wa Rabbul maghribaiin
17. Tuhan yang memelihara kedua tempat terbit matahari dan Tuhan yang memelihara kedua tempat terbenamnya[1442]

[1442] Dua tempat terbit matahari dan dua tempat terbenamnya ialah tempat dan terbenam matahari di waktu musim panas dan di musim dingin.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (١٨)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
18. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



مَرَجَ الْبَحْرَيْنِ يَلْتَقِيَانِ (١٩)
 marajal bahraini yaltaqiyaan
19. Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu,



بَيْنَهُمَا بَرْزَخٌ لا يَبْغِيَانِ (٢٠)
bainahumaa barzakhul laa yabghiyaan
20. antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui masing-masing [1443].

[1443] Di antara ahli tafsir ada yang berpendapat bahwa la yabghiyan Maksudnya masing-masingnya tidak menghendaki. dengan demikian maksud ayat 19-20 ialah bahwa ada dua laut yang keduanya tercerai karena dibatasi oleh tanah genting, tetapi tanah genting itu tidaklah dikehendaki (tidak diperlukan) Maka pada akhirnya, tanah genting itu dibuang (digali untuk keperluan lalu lintas), Maka bertemulah dua lautan itu. seperti terusan Suez dan terusan Panama.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٢١)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
21. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



يَخْرُجُ مِنْهُمَا اللُّؤْلُؤُ وَالْمَرْجَانُ (٢٢)
yakhruju minhumaa lu.lu.u wal marjaan
22. dari keduanya keluar mutiara dan marjan.



فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٢٣)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
 23. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



وَلَهُ الْجَوَارِ الْمُنْشَآتُ فِي الْبَحْرِ كَالأعْلامِ (٢٤)
  walahul jawaaril munsya aa tu fil bahri kal a'laam
 24. dan kepunyaanNya lah bahtera-bahtera yang Tinggi layarnya di lautan laksana gunung-gunung.




فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٢٥)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
25. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ (٢٦)
 kullumman 'alaihaa faan
26. semua yang ada di bumi itu akan binasa.



وَيَبْقَى وَجْهُ رَبِّكَ ذُو الْجَلالِ وَالإكْرَامِ (٢٧)
wa yabqaa wajhu Rabbika dzul jalaali wal ikraam
27. dan tetap kekal Dzat Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٢٨)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
28. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


يَسْأَلُهُ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ كُلَّ يَوْمٍ هُوَ فِي شَأْنٍ (٢٩)
yas a luhu manfissamaawaati walardhi kulli yaumin huwa fii sya.en

29. semua yang ada di langit dan bumi selalu meminta kepadanya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan[1444].

[1444] Maksudnya: Allah Senantiasa dalam Keadaan Menciptakan, menghidupkan, mematikan, Memelihara, memberi rezki dan lain lain.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٣٠)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
30. Maka nikmat Rabb-mu yang manakah yang kamu dustakan?

سَنَفْرُغُ لَكُمْ أَيُّهَا الثَّقَلانِ (٣١)
sanafru ghullakum ayyuhatstsaqalaan
31. Kami akan memperhatikan sepenuhnya kepadamu Hai manusia dan jin.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٣٢)
fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
32. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



يَا مَعْشَرَ الْجِنِّ وَالإنْسِ إِنِ اسْتَطَعْتُمْ أَنْ تَنْفُذُوا مِنْ أَقْطَارِ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ فَانْفُذُوا لا تَنْفُذُونَ إِلا بِسُلْطَانٍ (٣٣)
 yaa ma'syaral jinni wal-insi inistatha'tum an tanfudzuu min aftharis samaawaati wal ardhi fanfudzuu laa tanfudzuu na illaa bisulthaan
33. Hai jama'ah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, Maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya kecuali dengan kekuatan.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٣٤)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
34. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


يُرْسَلُ عَلَيْكُمَا شُوَاظٌ مِنْ نَارٍ وَنُحَاسٌ فَلا تَنْتَصِرَانِ (٣٥)
yursalu 'alaikumaa syuwa dzumman naariwwa nuhaasun falaa tantashiraan
35. kepada kamu, (jin dan manusia) dilepaskan nyala api dan cairan tembaga Maka kamu tidak dapat menyelamatkan diri (dari padanya).

فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٣٦)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
36. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فَإِذَا انْشَقَّتِ السَّمَاءُ فَكَانَتْ وَرْدَةً كَالدِّهَانِ (٣٧)
 faidzan syaqqatissamaa u fakaanat warda tan kaddihaan
37. Maka apabila langit telah terbelah dan menjadi merah mawar seperti (kilapan) minyak.



فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٣٨)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
38. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



فَيَوْمَئِذٍ لا يُسْأَلُ عَنْ ذَنْبِهِ إِنْسٌ وَلا جَانٌّ (٣٩)
 fayaumaidzillaa yus-alu 'an dzambihi insuwwalaa jaan
39. pada waktu itu manusia dan jin tidak ditanya tentang dosanya.



فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٤٠)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
40. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


يُعْرَفُ الْمُجْرِمُونَ بِسِيمَاهُمْ فَيُؤْخَذُ بِالنَّوَاصِي وَالأقْدَامِ (٤١)
yu'raful mujrimuuna bimiimaa hum fayu.khadzu binnawaa shii wal aqdaam

41. orang-orang yang berdosa dikenal dengan tanda-tandannya, lalu dipegang ubun-ubun dan kaki mereka[1445].

[1445] Maksudnya: pada hari berhisab tidak lagi didengar alasan-alasan dan uzur-uzur yang mereka kemukakan.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٤٢)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
42. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



هَذِهِ جَهَنَّمُ الَّتِي يُكَذِّبُ بِهَا الْمُجْرِمُونَ (٤٣)
haadzihi jahannamul latii yukadzdzibu bihal mujrimuun

43. Inilah neraka Jahannam yang didustakan oleh orang-orang berdosa.


يَطُوفُونَ بَيْنَهَا وَبَيْنَ حَمِيمٍ آنٍ (٤٤)
yathuufuuna bainahaa wabaina hamiimin aaan
44. mereka berkeliling di antaranya dan di antara air mendidih yang memuncak panasnya.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٤٥)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
45. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


وَلِمَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ جَنَّتَانِ (٤٦)
waliman khaafa maqaama Rabbihi jannataan
46. dan bagi orang yang takut akan saat menghadap Tuhannya ada dua syurga[1446].

[1446] Yang dimaksud dua syurga di sini adalah, yang satu untuk manusia yang satu lagi untuk jin. ada juga ahli tafsir yang berpendapat syurga dunia dan syurga akhirat.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٤٧)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
47. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?,

ذَوَاتَا أَفْنَانٍ (٤٨)
dzawaataa afnaan
48. kedua syurga itu mempunyai pohon-pohonan dan buah-buahan.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٤٩)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
49. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فِيهِمَا عَيْنَانِ تَجْرِيَانِ (٥٠)
fiihimaa 'ainaani tajriyaan
50. di dalam kedua syurga itu ada dua buah mata air yang mengalir


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٥١)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
51. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فِيهِمَا مِنْ كُلِّ فَاكِهَةٍ زَوْجَانِ (٥٢)
fiihimaa mankulli faakihatin zaujaan
52. di dalam kedua syurga itu terdapat segala macam buah-buahan yang berpasangan.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٥٣)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
53. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



مُتَّكِئِينَ عَلَى فُرُشٍ بَطَائِنُهَا مِنْ إِسْتَبْرَقٍ وَجَنَى الْجَنَّتَيْنِ دَانٍ (٥٤)
muttaki-iina 'alaa furusyim bathaa-inuhaa min istab raqiw wajanal jannataini daan

54. mereka bertelekan di atas permadani yang sebelah dalamnya dari sutera. dan buah-buahan di kedua syurga itu dapat (dipetik) dari dekat.



فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٥٥)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
55. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فِيهِنَّ قَاصِرَاتُ الطَّرْفِ لَمْ يَطْمِثْهُنَّ إِنْسٌ قَبْلَهُمْ وَلا جَانٌّ (٥٦)
fiihinna qaashiratuththarfi lam yath-mist-hunna insun qablahum walaa jaan

56. di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang sopan menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni syurga yang menjadi suami mereka), dan tidak pula oleh jin.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٥٧)
 fabiayyi allaaa i Rabbikuma tukadzdziban
57. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



كَأَنَّهُنَّ الْيَاقُوتُ وَالْمَرْجَانُ (٥٨)
kaannahunnal yaaquutu walmarjaan
58. seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٥٩)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
59. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


هَلْ جَزَاءُ الإحْسَانِ إِلا الإحْسَانُ (٦٠)
hal jazaa ul ihsaani illal ihsaan
60. tidak ada Balasan kebaikan kecuali kebaikan (pula).


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٦١)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
61. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



وَمِنْ دُونِهِمَا جَنَّتَانِ (٦٢)
wamin duunihimaa jannataan
62. dan selain dari dua syurga itu ada dua syurga lagi[1447]

[1447] Selain dari dua syurga yang tersebut di atas ada dua syurga lagi yang disediakan untuk orang-orang mukmin yang kurang derajatnya dari orang-orang mukmin yang dimasukkan ke dalam syurga yang pertama.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٦٣)
fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan  
63. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


مُدْهَامَّتَانِ (٦٤)
mudhaammataan
64. kedua syurga itu (kelihatan) hijau tua warnanya.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٦٥)
fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan  
65. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فِيهِمَا عَيْنَانِ نَضَّاخَتَانِ (٦٦)
fiihimaa 'ainaani nadh-dhaa khataan
66. di dalam kedua syurga itu ada dua buah mata air yang memancar.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٦٧)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
67. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



فِيهِمَا فَاكِهَةٌ وَنَخْلٌ وَرُمَّانٌ (٦٨)
fiihimaa faakihatuw wanakhluw wa rummaan
68. di dalam keduanya (ada macam-macam) buah-buahan dan kurma serta delima.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٦٩)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
69. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

فِيهِنَّ خَيْرَاتٌ حِسَانٌ (٧٠)
fiihinna khairaatun hasaan
70. di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang baik- baik lagi cantik-cantik.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٧١)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
71. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


حُورٌ مَقْصُورَاتٌ فِي الْخِيَامِ (٧٢)
huurum maqshuuraatun fil khayaam
72. (Bidadari-bidadari) yang jelita, putih bersih, dipingit dalam rumah.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٧٣)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
73. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


لَمْ يَطْمِثْهُنَّ إِنْسٌ قَبْلَهُمْ وَلا جَانٌّ (٧٤)
lam yathmist hunna insun qabluhum walaa jaan
74. mereka tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni syurga yang menjadi suami mereka), dan tidak pula oleh jin.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٧٥)
 fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan
75. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


مُتَّكِئِينَ عَلَى رَفْرَفٍ خُضْرٍ وَعَبْقَرِيٍّ حِسَانٍ (٧٦)
 muttakiina 'ala rafrafin khudhriwwa 'abqariyyin hisaan

76. mereka bertelekan pada bantal-bantal yang hijau dan permadani-permadani yang indah.


فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٧٧)
fabiayyi aallaaa i Rabbikuma tukadzdzibaan  
77. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



تَبَارَكَ اسْمُ رَبِّكَ ذِي الْجَلالِ وَالإكْرَامِ (٧٨)
 tabaarakasmu Rabbika dzil jalaali wal ikraam
78. Maha Agung nama Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan karunia.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar